Wakil PM Jepang Pun Pakai Nama Fransiskus Seperti Nama Paus

Wakil PM Jepang Pun Pakai Nama Fransiskus Seperti Nama Paus

PM Jepang Shinzo Abe menyampaikan bahwa Wakil PM Jepang pun juga punya nama yang sama Fransiskus yaitu nama baptis Taro Aso sebagai orang Katolik. &qu

Pria di India Penggal & Bawa Kepala Istrinya menuju Kantor Polisi Emosi Diminta Berhenti Minum-minum
Begini Kisah Kesetiaan Anjing Bernama Leo/BonBon yang Meluluhkan Hati Jutaan Orang di Thailand
Mahasiswi Hamil Dipukul Pacarnya Karena Minta Pertanggungjawaban

PM Jepang Shinzo Abe menyampaikan bahwa Wakil PM Jepang pun juga punya nama yang sama Fransiskus yaitu nama baptis Taro Aso sebagai orang Katolik. "Saya dengar Paus ingin sekali datang ke Jepang sejak ia masih muda. Banyak orang datang ke sini kantor PM Jepang hari ini berharap untuk bertemu platform semacam bersama. Salah satunya Wakil PM Jepang Taro Aso ada di sini. Dia memiliki nama baptisan yang sama dengan Fransiskus, Paus kita tercinta. Saya pikir mungkin banyak orang terkejut mendengar hal ini," papar PM Abe kemarin (25/11/2019) saat bertemu Paus Fransiskus. Selain itu PM Abe juga menyinggung soal nuklir.

"Jepang adalah negara dengan misi untuk memimpin upaya masyarakat internasional menuju perwujudan "dunia tanpa senjata nuklir" sebagai satu satunya negara yang dibom perang, korban bom atom," tekannya. Abe menyatakan berusaha untuk mempromosikan dialog sambil berusaha menjembatani antara negara negara senjata nuklir dan negara negara senjata non nuklir agar dunia bebas senjata nuklir. "Kami di Jepang mengejar perdamaian dan kebebasan dan tidak goyah. Sebagai Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, yang sekarang sudah meninggal, Sadako Ogata telah menyebarkan hal2 positif tersebut ke dunia. Filosofi yang paling penting adalah memperkuat setiap orang dan memiliki harapan untuk masa depan. Jepang terus memelihara orang orang muda yang percaya akan hal ini dan bertindak selain percaya. Inilah yang saya dan warga negara Jepang banggakan. Pada saat ini, anggota pemuda Relawan Kerjasama Luar Negeri Jepang terus bekerja di daerah daerah termiskin di dunia. Mereka adalah orang orang muda yang memiliki keuletan dan bersedia memberi harapan kepada orang miskin, yang lemah, perempuan, dan anak anak, terlepas dari malaria."

Di sisi lain, menurut PM Abe, sekarang kita menikmati kedamaian, ada orang orang yang dianiaya. Ada orang yang berada di penjara tanpa alasan dan menunggu pembebasan mereka. "Seperti kata Paus "Proteger toda vida", yaitu, "Mari kita lindungi semua kehidupan", kita tidak boleh meninggalkan sebagai satu satunya orang dalam keputusasaan seperti itu . Kami menghargai kebebasan dan menghormati hak asasi manusia, dan kami harus menyelamatkan mereka yang tidak bisa melihat cahaya harapan dan hanya bisa menemukan keputusasaan." PM Abe menyatakan selalu melihat dengan cermat pada Paus, yang selalu terus menerus dekat dengan orang orang miskin dan kurang mampu.

"Saya juga memperbarui tekad saya untuk bergerak maju untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Saya ingin mengakhiri salam dengan mengutip satu dari kata kata Paus. “Tantangannya adalah mengatasi". Mari kita hadapi kenyataan, berani, berharap dan berdedikasi tanpa kehilangan sukacita," tekan Abe lagi. Sementara Paus menekankan harapannya agar persenjataan nuklir bisa dihilangkan di muka bumi ini.

"Secara historis, ada banyak peluang untuk pertukaran antara kedua negara, dan berkat misi budaya dan diplomatik yang telah memperdalam hubungan, kami mampu mengatasi ketegangan dan kesulitan besar. Pertukaran semacam ini juga bermanfaat bagi kedua negara di tingkat pemerintahan," ungkap Paus. Paus menurutnya datang untuk membuat iman umat Katolik Jepang semakin tak tergoyahkan. "Saya telah mengkonfirmasi karya cinta untuk orang miskin dan negara yang bangga menjadi warga negara. Sebagai negara, Jepang sangat sensitif terhadap penderitaan orang orang yang kurang beruntung dan cacat. Tema dari kunjungan ini adalah "Untuk melindungi semua kehidupan". Ini berarti mengakui martabat yang tidak dapat terganggu gugat dari semua kehidupan dan pentingnya menunjukkan solidaritas dan dukungan kepada saudara saudari di semua kesulitan. Saya terkejut tentang hal ini ketika saya mendengar sebuah kisah dari seseorang yang telah mengalami tiga bencana (akibat Gempa Besar Jepang Timur). Saya sangat tersentuh oleh kesulitan yang dialami para korban bencana, dan itulah sebabnya mereka masih dalam situasi yang sulit."

Paus juga meminta tolong kita mendorong semua mediasi yang diperlukan untuk mencegah kehancuran yang disebabkan oleh bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki agar tidak terulang lagi. "Sejarah menunjukkan bahwa konflik antar etnis dan antar negara, bahkan dalam kasus yang paling serius, hanya dapat menemukan solusi yang efektif melalui dialog, dan bahwa dialog adalah satu satunya cara yang cocok untuk manusia dan dapat menjamin perdamaian permanen. Saya mengajar. Saya yakin bahwa masalah nuklir harus ditangani di tingkat multilateral. Dengan kata lain, mempromosikan proses politik dan kelembagaan dapat menciptakan konsensus dan perilaku internasional yang lebih luas. Pertemuan dan budaya dialog yang terdiri dari wawasan, perspektif, dan perspektif luas penting untuk membangun dunia yang penuh keadilan dan persaudaraan. Jepang telah memahami pentingnya mempromosikan pertukaran orang ke orang di bidang pendidikan, budaya, olahraga, dan pariwisata." Paus juga tahu bahwa kita akan berkontribusi besar pada harmoni, keadilan, solidaritas, dan rekonsiliasi, yang akan memperkuat pembangunan perdamaian. Sebuah contoh yang menonjol dapat dilihat dalam semangat Olimpiade. Atlet dari seluruh dunia akan berpartisipasi dalam kompetisi, bukan berdasarkan permusuhan, tetapi pada pengejaran kinerja terbaik.

"Saya yakin bahwa Olimpiade dan Paralimpik tahun depan di Jepang akan menjadi kekuatan pendorong yang menumbuhkan semangat solidaritas yang mencari kebahagiaan semua manusia sebagai keluarga di berbagai negara dan wilayah. Selama beberapa hari terakhir, saya sekali lagi terkesan dengan warisan budaya yang indah yang telah dihargai dan dihargai selama berabad abad sejarah dan nilai nilai agama dan etika yang sangat baik yang menjadi ciri budaya Jepang kuno. Saya menerimanya." Paus juga menyinggung hubungan antar agama. "Hubungan yang baik antara agama yang berbeda tidak hanya penting untuk masa depan yang damai, tetapi juga penting untuk membimbing generasi sekarang dan masa depan untuk mengakui pentingnya norma norma moral yang membentuk dasar dari masyarakat yang benar benar adil dan manusiawi. "

Dalam "Dokumen Persahabatan Umat Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Koeksistensi" yang ditandatangani oleh Imam Besar Al Azhar pada bulan Februari tahun ini, menurut Paus, dirinya didorong oleh tantangan bersama untuk masa depan kemanusiaan sebagai sebuah keluarga. "Budaya dialog diadopsi sebagai sikap yang harus diambil, dan saling pengakuan diadopsi sebagai metode dan standar". Setiap orang yang mengunjungi Jepang terkesan dengan keindahan alam negara ini. Keindahan alam ini telah diungkapkan oleh para penyair dan seniman selama berabad abad, terutama dalam bentuk bunga sakura. Namun, redupnya bunga sakura mengingatkan kita akan kerapuhan rumah kita bersama, Bumi.

"Bumi dihancurkan tidak hanya oleh bencana alam tetapi juga oleh eksploitasi rakus oleh tangan manusia. Ketika sulit bagi komunitas internasional untuk memenuhi misinya melindungi ciptaan, kaum mudalah yang semakin disuarakan dan didesak untuk membuat keputusan berani. Orang orang muda mendesak kita untuk melihat Bumi sebagai warisan berharga yang harus diserahkan kepada generasi berikutnya, bukan sebagai milik untuk dieksploitasi." Paus juga mengajak semua orang dengan itikad baik merespons cepat semua fakta yang ada. "Kita merespons dengan fakta, bukan kebodohan" (2019 "Hari Doa untuk Dunia Doa Menciptakan Makhluk"). Dalam hal ini, pendekatan terpadu untuk melestarikan planet kita juga harus mempertimbangkan ekologi manusia. Komitmen yang bertanggung jawab terhadap konservasi adalah kesenjangan yang melebar antara kaya dan miskin, yaitu, dalam sistem ekonomi global, beberapa orang yang sangat istimewa bermandikan kekayaan luar biasa, sementara sebagian besar orang di dunia berada dalam kemiskinan. Itulah kenyataan."

Paus tahu bahwa pemerintah Jepang mempromosikan berbagai program. Dorong mereka untuk melanjutkan pencerahan untuk meningkatkan kesadaran akan tanggung jawab kolaborasi antar negara. Martabat manusia harus menjadi jantung dari semua kegiatan sosial, ekonomi dan politik. Ada kebutuhan untuk mendorong solidaritas antargenerasi, dan kita harus memperhatikan mereka yang dilupakan dan dikeluarkan dari posisi apa pun dalam kehidupan sosial mereka. "Saya terutama memikirkan orang orang muda. Mereka sering menghadapi wajah yang saling berhadapan dalam menghadapi berbagai tantangan pertumbuhan. Demikian pula, pertimbangkan orang yang lebih tua dan orang yang terisolasi yang menderita kesepian. Bagaimanapun, peradaban di setiap negara dan setiap etnis tidak diukur oleh kekuatan ekonomi mereka, tetapi oleh seberapa besar hati mereka tertekan oleh mereka yang membutuhkan dan kemampuan mereka untuk memelihara dan memperkaya kehidupan mereka." Paus ingin mendukung semua orang yang menjadikan tatanan sosial terbentuk dengan baik.

"Saya berdoa semoga berkat Tuhan berlimpah bagi Anda, keluarga Anda, dan orang orang di negara Jepang ini. Terima kasih."

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0